Andi Arief Sebut Sandiaga Ingin 'Gulingkan' Prabowo dari Capres, Tapi SBY Menolak

shares

Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Andi Arief kembali berkicau di akun twitternya, Kamis (9/8) siang.

Kali ini Andi menceritakan tentang upaya 'penggulingan' yang dilakukan Sandiaga Uno terhadap Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto dan Agus Harimurti Yudhoyono.


Dalam cuitannya Andi menuliskan, 'Suatu hari utusan Sandi Uno diutus bertemu saya untuk menggulingkan pencalonan Prabowo-AHY menjadi Sandi-AHY. Esoknya saya ditemukan dengan Sandi Uno. Saya sampaikan ke SBY, lalu SBY bilang; *Saya tak akan pernah khianati Prabowo*.

Baca juga: (Deklarasikan Hari ini, Gerindra: Sandiaga Uno Lebih Hebat dari AHY)

Dalam cuitan selanjutnya, Andi mengaku tak kecewa dengan pencapresan Prabowo-Sandi yang belakangan makin santer disebut.

"Saya hanya ingin tuit ini didengar Prabowo bahwa orang yang akan menjadi cawapresnya adalah yang dua minggu lalu akan menggulingkannya," kata dia.

Kendati demikian, Andi menyatakan Demokrat tetap akan bergabung dalam koalisi bersama Gerindra. '

"Meski Partai Demokrat merasa ada jalan salah yang ditempuh Prabowo dalam memimpin koalisi ini, namun sampai siang ini kami masih berada dalam barisan koalisinya. Sampai detik ini," kicaunya.

Cuitan ini diposkan di akun Twitter Andi sekitar 30 menit yang lalu. Sebelumnya, Andi juga berkicau dengan menyebut Prabowo sebagai jenderal kardus. Andi menyebut Prabowo lebih menghargai uang ketimbang perjuangan.

Baca juga: (Tudingan Bukan Main-main, PKS Ancam 'Penjarakan' Andi Arief)

Dalam beberapa kesempatan, Prabowo memang digadang-gadang akan dipasangkan dengan AHY pada pilpres 2019. Prabowo sendiri beberapa kali telah bertemu dengan SBY.


Terakhir, kedua jenderal itu bertemu pagi tadi di kediaman SBY. Keduanya disebut membahas kelanjutan koalisi Demokrat dan Gerindra dalam pilpres 2019. (asa)
loading...