Raja Kerajaan Ubur-ubur Ajak Jokowi Cairkan Uang ke Swiss

shares

Raja Kerajaan Ubur-ubur Aisyah Tusalamaja Baiduri Intan mengajak Presiden Joko Widodo atau Jokowi pergi ke Swiss untuk mencairkan harta atau dana di bank.

Pernyataan  nyleneh itu disampaikan Aisyah yang  disapa pengikutnya sebagai Bunda Batin di laman sosial media. Aisyah , 38 tahun  mengunggah video itu dengan nama Dewi Maya Aina.


Polres Kota Serang telah menangkap pimpinan kelompok Kerajaan Ubur-ubur di Kampung Sayabulu, Kelurahan Serang, Kota Serang, Banten, pada Senin, 13 Agustus 2018.

"Kami menindaklanjuti laporan keresahan warga sekitar terkait aktifitas kelompok ini selama dua bulan terakhir," ujar Kepala Polres Kota Serang Ajun Komisaris Besar Komarudin.

Baca juga: (Diangkat jadi Wakapolri, Ini Profil dan Karier Komjen Ari Dono)

Mengenakan gaun panjang biru dongker dengan kerudung transparan putih, sang Raja Ubur-Ubur ini duduk bersimpuh dan bermonolog (dialog sendiri). Mengawali videonya, Aisyah  beruluk  salam ' assalamualaikum' dan mengucap  salam dalam bahasa Sunda, sampurasun.

Menurut Aisyah, sejak 2015  tidak ada yang sanggup membuka kunci di bank Swiss kecuali Sang Hyang Tunggal yang telah ditunjuk, yakni dirinya  merupakan titisan Ratu Sima Syaba.

Oleh karena itu jika siapapun yang percaya, Aisyah menyilahkan bergabung bersamanya. Namun jika tidak percaya tidak mengapa, tetapi dia akan tetap  membuktikan.

"Jika kalian ingin bukti datanglah  dukunglah aku termasuk Bapak Jokowi, ayo  ramai-ramai ke Swiss," kata Aisyah.

Menurutnya,  hanya cukup memperlihatkan  telapak tangan, mata dan rambut Aisyah maka bank di Swiss akan menyerahkan seluruh harta milik Indonesia.

Kenapa Jokowi yang dipilih Aisyah? Karena menurut wanita kelahiran Sumedang Jawa Barat  ini, Jokowi merupakan presiden 'satria piningit'.

Selain itu 'orang' Jokowi juga sudah diutus menemui Aisyah untuk meyerahkan  surat keputusan (SK) pencairan uang itu di bank Swiss dan di bank dalam negeri.

Baca juga: (Ijtima Ulama Jilid II Penentu Dukungan di Pilpres 2019, Akankah ke Jokowi? Begini Jawaban Ketua GNPF-U)

Majelis Ulama Indonesia (MUI) menduga sekte Kerajaan Ubur Ubur  ini bermotif penipuan berkedok agama, selain menyatakan kelompok ini sesat.

”Kami menengarai adanya motif penipuan yang berkedok agama di samping adanya dugaan penyimpangan aliran dari sekte Kerajaan Ubur Ubur itu.” Wakil Ketua Umum MUI, Zainut Tauhid Sa’adi, menyampaikannya dalam keterangan tertulis, Rabu, 15 Agustus 2018.

Tempo
loading...