Presiden Jokowi Bilang Politikus Sontoloyo, Gerindra Meradang Sampai Bilang Begini

shares

Loading...
Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyinggung politik yang sontoloyo agar masyarakat tidak terpengaruh pada politikus yang berniat memecah belah bangsa. Gerindra menganggap masyarakat sudah cerdas untuk bisa membedakan mana politikus yang menggunakan politik sontoloyo tersebut.

"Politisi sontoloyo itu, politisi yang berjanji sama rakyat sudah menjabat dia lupa sama janjinya dengan rakyat. Ya silakan masyarakt menilai. Anda berjanji A-B-C-D, Anda memimpin nggak menepati janjinya, itu sontoloyo. Itu adalah pemimpin yang tidak prorakyat," kata anggota Badan Komunikasi DPP Gerindra, Andre Rosiade, kepada detikcom, Selasa (23/10/2018).


Andre mengatakan politikus sontoloyo mengambil kebijakan tanpa ada perencanaan dan payung hukum. Dia mencontohkan adalah dana kelurahan yang disebut dibuat tanpa perencanaan.

"Sontoloyo kalau di KBBI artinya konyol. Konyol itu apa? Politikus yang ambil kebijakan tanpa ada perencanaan. Kebijakan itu harus pakai perencanaan, harus pakai payung hukum. Contoh dana kelurahan itu kayak dana desa, harus ada aturan hukumnyalah, lalu harus ada perencanaan," jelas Andre.

Andre enggan menuding siapa politikus yang dinilai sontoloyo. Dia menegaskan masyarakat sudah cerdas unutk bisa menilai siapa politikus yang sontoloyo.

"Kita sepakat sama Pak Jokowi kita harus all out, politisi sontoloyo. Siapapun itu sontoloyo masyarakat bisa menilai siapa yang sontoloyo," jelas Andre.

Sebelumnya, Jokowi sempat memberikan sambutan saat membagikan sertifikat tanah di Jakarta Selatan. Jokowi sempat menyinggung terkait politikus yang memecah belah bangsa.

"Hati-hati, banyak politik yang baik-baik, tapi juga banyak sekali politik yang sontoloyo. Ini saya ngomong apa adanya saja sehingga mari kita saring, kita filter, mana yang betul dan mana yang tidak betul. Karena masyarakat saat ini semakin matang dalam berpolitik," kata Jokowi di Lapangan Sepakbola Ahmad Yani, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Selasa (23/10).

"Jangan sampai kita dipengaruhi oleh kepentingan politik sesaat yang mengorbankan persatuan, persaudaraan dan kerukunan kita," imbuh Jokowi.

Detik
Loading...